izzuddinmohd.blogspot.com

berkongsi kerana cakna


Artikel ini disiarkan bersempena dengan kempen "Mari Bersembahyang Berjemaah" yang dianjurkan oleh Biro Kerohanian dan Islamisasi pelajar tahun akhir Kulliyyah Farmasi UIAM.

Subuh Itu Satu Ujian

Sebuah hadis merakamkan bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda, "Sesungguhnya, solat yang paling berat bagi orang munafik adalah solat Isya' dan Subuh. Sekiranya mereka mengetahui apa yang terkandung di dalamnya, mereka akan mendatanginya sekalipun dengan merangkak." (Riwayat Ahmad dan an-Nasa'i)

Secara sedar atau tidak, sebagai orang Islam, kita sebenarnya disuakan dengan sebuah ujian yang amat berat setiap pagi. Solat Subuh. Kenapa? Tidak dinafikan, solat Subuh sememangnya solat wajib yang paling sedikit jumlah rakaatnya. Hanya dua rakaat. Mungkin cuma mengambil masa tidak sampai 2 minit untuk menunaikannya.

Namun, solat Subuh manjadi satu tanda aras tahap keimanan seseorang. Menjadi ujian kepada tahap kejujuran seseorang. Harus diingat, solatnya wajib dikerjakan pada waktu awal pagi, satu waktu yang sememangnya sangat enak untuk mengulit mimpi. Ditambah lagi dengan julat waktunya yang sempit, sekadar dari terbit fajar sampai terbit matahari. Sangat berat ujiannya, sehinggakan tidak ramai yang berjaya melengkapkan kewajipan ini dengan sempurna.

Agak-agaknya, daripada statistik 1.5 bilion umat Islam seluruh dunia, berapa ramai yang setiap harinya diluangkan masa untuk menunaikan solat Subuh? Daripada jumlah ini, berapa ramai pula yang bangkit mengerjakannya dalam waktunya? Dan, berapa ramai pula yang menunaikannya di awal waktu, bukan di pengakhiran waktunya? Dan, berapa ramai pula yang menyahut laungan azan Subuh lalu sanggup meredah kesejukan pagi menuju ke masjid atau surau bagi mengerjakannya secara berjemaah? Sesuatu yang pasti, jumlahnya semakin berkurang, bukan?!

Apabila ditanya, pelbagai alasan yang diberi. Letih, tuntutan kerja yang membebankan, sukar untuk bangun, tak tersedar; alasan-alasan lapuk yang sering dikumandangkan. Sebenarnya, adalah pelik apabila ada orang yang mengatakan, "Susah bagi saya untuk bangun solat Subuh awal-awal. Saya letih, selalu tidur lambat. Nak bangun awal, bukannya senang. Tapi, janganlah bimbang, saya sembahyang juga akhirnya. Cuma lambat sedikit." Seolah-olahnya solat Subuh itu sesuatu yang remeh.

Tetapi, cuba berada dalam suasana yang berikut. Bayangkan, majikan tempat bekerja menyuruh kita datang awal pagi untuk satu tugasan penting, jika gagal hadir, kemungkinan akan dipecat. Ataupun, seorang pelajar diminta menduduki peperiksaan penting di awal waktu pagi, jika gagal hadir, sia-sialah semester yang dijalani. Adakah kita akan bersikap sambil lewa? Semestinya kita akan cuba sedaya upaya untuk memenuhi tuntutan sebegitu, bukan? Bayangkan juga ketika di suatu awal pagi, tiba-tiba ada pengumuman dibuat menyatakan seorang hartawan hendak membahagikan duitnya yang banyak kepada orang ramai, adakah kita akan melepaskan peluang sebegini? Tidak, pastinya terkocoh-kocoh kita berlari mendapatkan wang yang ditabur itu. Bayangkan juga ketika di suatu awal pagi, ketika kita sedang enak tidur, di tempat kita berlakunya kebakaran. Bahangnya terasa membakar kulit. Adakah kita akan terus tidur membiarkan diri sendiri binasa dimamah api? Penulis jamin, semestinya kita akan lari menyelamatkan diri.

Cuba bandingkan di waktu Subuh yang lain. Jika dalam keadaan-keadaan yang dibayangkan tadi, kita boleh bingkas bangun hatta di waktu awal pagi untuk memenuhi tuntutan kerja dan peperiksaan. Kita sanggup meninggalkan tempat tidur kita mendapatkan duit harta yang diberikan orang, ataupun menyelamatkan diri daripada kebakaran kerana tidak tahan kepanasan api dunia dan takut diri hangus terbakar. Tetapi, di waktu Subuh setiap pagi, mengapa sukar untuk kita bangun? Mengapa sukar untuk menunaikan solat Subuh di awal waktunya? Untuk menyahut seruan azan menunaikannya secara berjemaah di masjid atau surau? Menagapa kita bersikap sambil lewa? Adakah kerana tuntutan solat Subuh yang diperintahkan oleh Pencipta kita itu kurang pentingnya berbanding tuntutan kerja atau peperiksaan? Adakah kerana ganjaran yang dijanjikan Allah tidak seberapa? Adakah kerana panas dibakar api neraka kerana tidak menunaikan solat Subuh tidak sepanas api dunia?

Sesungguhnya, segala permasalahan yang terjadi berpunca daripada kelemahan kita sendiri. Segalanya kembali kepada iman, hati dan kemahuan kita yang lemah dan senang di carik robek hasutan syaitan. Jika kita punya iman yang kuat, hati yang bersih dan kemahuan yang tinggi, bangun di awal pagi untuk segera menunaikan solat Subuh bukanlah satu masalah yang besar. Semuanya berbalik kepada kita. Samaada kita mahu ataupun tidak.

Jika kita sering tidur lewat, mengapa tidak kita tidur awal supaya dapat bangun awal. Jika kita sering tidak terjaga dari tidur, mengapa tidak kita kunci jam atau alarm pada waktu yang sepatutnya? Ataupun berpesan pada rakan-rakan yang selalu bangun awal untuk mengejutkan kita? Selalulah berdoa kepada-Nya, insya Allah, perkara baik akan dipermudahkan-Nya. Yang penting, kuatkan tekad, ikhlaskan hati, hindari berbuat dosa di siang harinya kerana dosa boleh menompokkan titik-titik hitam di hati hingga menyukarkan kita untuk menerima seruan ke arah kebaikan.

Seorang penguasa Yahudi ada berkata, "Kami akan takut kepada umat Islam jika mereka melaksanakan solat Subuh sepertimana mereka melaksanakan solat Jumaat." Bilakah agaknya perkara ini akan menjadi kenyataan?

Islam itu indah, indahkan hidupmu dengannya.

Bersama-samalah kita berusaha mengindahkan hidup kita dengan keindahan Islam.

Wallahua'lam.

*Dipetik dan diringkaskan daripada 'Misteri Shalat Subuh" tulisan Dr. Raghib as-Sirjani, diterjemahkan daripada buku asalnya yang bertajuk "Kaifa Nuhafidzu 'alas Shalati Fajr".

*Penulis juga bukanlah seorang hamba-Nya yang taat. Masih terkapai-kapai mencari keredhaan dan kerahmatan-Nya.

Cuma terasa ingin berkongsi sebuah pengisian yang dibaca.

*Terima kasih kepada Abang Yazam, Ahli Farmasi dan Pengurus Farmasi Manir, kerana mengesyorkan dan sudi meminjamkan buku yang bermanfaat ini.

Artikel-artikel lain yang berkaitan:
Klik di sini
Klik di sini
Klik di sini


Dikisahkan sepasang suami isteri yang bekerja meninggalkan anaknya yang berusia tiga tahun bernama Ita, bersama pembantu rumah di rumah mereka. Lumrah kanak-kanak, pastinya suka mencuba dan membuat sesuatu yang baru. Begitu juga dengan Ita. Pada suatu hari, sambil bermain, dia mencoret-coret tanah di halaman rumah dengan sebatang lidi, sementara pembantu rumah menjemur kain berhampiran dengan tempat letak kereta. Selepas puas mencoret tanah, Ita terjumpa sebatang paku berkarat dan mula pula mencoret-coret kereta bapanya yang berwarna hitam. Kerana masih baru, kereta itu jarang digunakan bapanya untuk ke pejabat. Akhirnya, penuhlah kereta itu dengan coretan gambar hasil tangan Ita.

Apabila bapanya pulang, Ita dengan bangganya menceritakan pada bapanya mengenai gambar-gambar yang dilukisnya pada kereta bapanya itu. Namun, bukan pujian yang diterima, tetapi kemarahan yang sangat dahsyat. Orang pertama yang dimarahi adalah pembantu rumah, kerana dianggap gagal mengawasi Ita di rumah. Kemudian, giliran Ita pula dihukum. Bagi mendisiplinkan anaknya itu, Ita bukan hanya dimarahi dengan kata-kata, tetapi juga dipukul. Kedua-dua belah tapak tangan dan belakang tangan Ita dipukul dengan apa sahaja barang yang didapati oleh bapanya. Mula-mula dengan kayu pembaris, kemudian ranting kayu dan lidi disertai dengan luahan emosi yang tidak dapat dikawal lagi.

"Maaf, abah! Sakit... sakit!" Jerit Ita sambil menahan sakit di tangannya yang sudah mula berdarah. Ibunya hanya mendiamkan diri, seolah-olah merestui tindakan yang dilakukan suaminya.

Selepas puas mengajar anaknya, si bapa menyuruh pembantu rumah membawa Ita masuk ke biliknya. Dengan hati yang sedih dan hiba, pembantu rumah itu membawa Ita ke biliknya. Pada sebelah petangnya, apabila mandi, Ita menjerit-jerit menahan sakit dan pedih. Esok harinya, tangan Ita mulai membengkak, sementara ibu dan bapanya tetap bekerja seperti biasa. Semasa pembantu rumah memberitahu mengenai keadaan Ita, ibunya hanya berkata, "Sapukan ubat krim sahaja!"

Hari berganti hari, hinggalah suhu badan Ita mulai naik kerana luka di tangannya sudah dijangkiti kuman. Ketika diberitahu, ibu bapanya hanya mengarahkan untuk diberi ubat ppenurun panas. Hingga pada suatu malam, suhu badannya semakin panas, sehingga membuatkan Ita meracau-racau. Barulah ibu bapanya kelam-kabut membawa Ita, yang sudah nampak begitu lemah, ke hosital malam itu juga.

Selepas diperiksa, doktor memberitahu yang demam Ita berpunca daripada tangannya yang sudah dijangkiti kuman dan busuk akibat luka-lukanya itu. Selepas seminggu Ita dirawat di hospital, doktor memanggil ibu dan bapanya serta memberitahu mereka, "Tidak ada pilihan lain..."

Doktor mengatakan kedua-dua belah tangan anak mereka perlu dipotong kerana jangkitan yang sudah terlalu parah. "Jangkitan itu sudah bernanah dan membusuk. Bagi menyelamatkan nyawa Ita, tangannya perlu dipotong!"

Mendengar berita yang mengejutkan itu, kedua-dua orang tua Ita bagaikan disambar petir. Dengan air mata yang berjurai dan tangan yang menggeletar, mereka menandatangani surat persetujuan pemotongan tangan anak yang mereka kasihi itu.

Selepas proses pemotongan selesai dan sedar daripada ubat biusnya, Ita terjaga sambil menahan kesakitan dan bingung melihat tangannya yang dibalut kain putih itu. Lebih memeranjatkannya lagi apabila dia melihat kedua-dua ibubapanya dan pembantu rumah menangis di sampingnya. Sambil menahan sakit, Ita berkata kepada ibu bapanya, "Abah, Mama, Ita tidak akan buat lagi. Ita sayang Abah, sayang Mama, juga sayang kakak. Ita minta maaf kerana menconteng kereta Abah!" Kesedihan kedua-dua ibu bapanya semakin bertambah dan mereka tidak dapat menahan air mata mendengar kata-kata Ita itu.

"Abah, tolonglah pulangkan tangan Ita, mengapa Abah ambil? Ita janji tidak buat lagi. Bagaimana Ita nak main dengan kawan-kawan kalau tangan Ita sudah diambil? Mama, tolonglah pulangkan, pinjam sekejap sahaja. Ita nak bersalam dengan Abah, Mama dan kakak, nak minta maaf!"

Namun, penyesalan bagi kedua-dua orang tua Ita sudah tidak ada gunanya lagi, nasi sudah menjadi bubur.

Pengajaran Cerita

Memang ramai orang bangga menghukum seseorang di hadapan orang lain, sama ada hukuman yang berupa teguran mahupun yang merupakan tindakan disiplin. Hukuman yang baik seharusnya bertujuan untuk mengubah tingkah laku yang dihukum dan tidak menghapuskan motivasi ataupun semangat seseorang daripada melakukan yang terbaik bagi dirinya sendiri, keluarga dan juga pekerjaannya.

Namun, yang sering terjadi, hukuman yang diberi lebih bertujuan sebagai pelepasan kekesalan, perasaan marah dan dendam peribadi. Teguran yang diberi lebih kepada mengkritik dan mencaci, daripada membina dan memberi nasihat. Tindakan yang dilakukan lebih kepada memalukan dan menyusahkan, bukannya membentuk dan mendidik. Akibatnya, bukan nilai murni yang disemai, tetapi dendam kesumat yang tersemat. Kebinasaan yang berlaku. Hubungan yang baik akan mula terjejas. Niat asal yang mungkin untuk memperbetulkan, bukan sahaja tidak tercapai, malah memburukkan lagi keadaan.

Seharusnya aqal diguna sebelum menghukum, bukannya nafsu dan emosi yang memandu. Jika tidak, diri sendiri yang lebih rasa terhukum akibat tersilap menghukum. Harus diingat, tiada yang sempurna dalam dunia ini; hanya Allah yang Maha Sempurna. Semua orang melakukan kesilapan, dan kesilapan itulah yang harus dimaafkan terlebih dahulu.

*Dipetik dan disunting daripada "Setengah Berisi, Setengah Kosong?" tulisan Parlindungan Marpaung terbitan PTS Millenia Sdn. Bhd.


(Cerpen didedikasikan khas buat memperingati pembunuhan tragis sukarelawan Amerika, Rachel Aliene Corrie yang mati digilis bulldozer Israel pada 16 Mac 2003)

* * *
Mama, hari ini genap tiga bulan saya di sini. Saya sudah dapat menyesuaikan diri meskipun keadaan benar-benar di luar jangkaan. Mama, di sempadan ini kematian berlaku setiap hari, hingga ia lebih dianggap biasa daripada kehidupan. Tentera-tentera penjajah mengacukan senjata kepada kami siang dan malam.

Saya kirim foto lagi buat tatapan kalian. Biar ia menceritakan segala. Mama, saya rindukan rumah. Tapi maaf, saya belum mahu pulang. Tanah ini mengajar saya erti syukur dan sederhana. Mama, saya rindukan kalian. Peluk cium saya untuk mama, papa, Allen dan Cody juga salam sayang dari teman-teman saya di sini. Sampai bertemu lagi dengan kasih sayang dan kerinduan.

Anakanda Rachel Rafah, Gaza.


* * *

"Triiit....". Rachel menyambar telefon bimbit, lihat nombor Sidney tertera.

"Hei Rach, kami tunggu awak di rumah Encik Sofwan. Jangan lewat ok".

"Ya Sid, saya datang".

Pagi sudah mula memanas. Kejiranan Bir Naema lengang dan senyap-sunyi. Sebahagian besar rumah di situ telah dimusnahkan oleh tentera Yahudi. Hanya sebahagian kecil yang masih tinggal. Anak-anak mereka yang berkeliaran bermain di celah runtuhan berlari mendekat sebaik melihat kedatangan mereka.

"Hei Rachel, kaif Bush?"

"Bush majnoon", sambut Rachel galak dengan gayanya mengundang tawa kumpulan kanak-kanak itu.

Matahari terik memanah ubun-ubun. Rachel menyeka peluh yang meleleh di dahi. Rambut perangnya diikat kasar sambil mendengar perbualan Matt dan Sean sekali lalu. Will berbaring santai di atas pasir sementara dia dan Sidney masih di mulut perigi, mencabut rumput yang tumbuh meliar.

Itulah kerja mereka saban hari, menjaga sumber air penduduk yang sering menjadi sasaran Yahudi untuk diracun. Dari enam telaga yang ada di kawasan itu, empat daripadanya sudah tidak boleh digunakan. Kini perhatian mereka seratus peratus tertumpu kepada dua telaga yang berada di Bir Naema itu.

Pernah mereka didatangi sekumpulan tentera Yahudi dengan selori pasir mahu menimbus perigi itu. Tetapi akhirnya ketegasan dan diplomasi mereka berjaya menyekat niat si penjajah. Sekumpulan tentera itu pergi begitu sahaja. Yahudi sebenarnya pengecut.

Rachel mengimbas kata-kata Ruqayya, anak perempuan Dr. Nasralla yang menjadi keluarga angkatnya di situ. Ruqayya sering menceritakan pengalamannya berdepan dengan tentera Yahudi. Selalu juga dibacakan kisah-kisah Yahudi di dalam al-Quran. Penipu, pengkhianat, pembunuh, semua dilihat kebenarannya di depan mata. Kadang-kadang takjubnya sampai membuat dia terfikir bahawa kitab orang Islam itu benar.

"Malam ni kita semua dipanggil berkumpul di pejabat", Sean bersuara menarik perhatian teman-teman.

"Israel akan lancarkan semula operasi 'pembersihan rumah'. Mungkin Nick akan bahagikan kita ikut kawasan jagaan nanti".

Operasi pemusnahan kediaman penduduk di sempadan Rafah berjalan dengan rancak ketika dia mula tiba di Gaza awal tahun itu. Penduduk yang tidak berdaya melawan hanya mampu melihat rumah mereka ranap di depan mata. Namun operasi itu telah berjaya dihentikan sebulan lepas lantaran menerima tentangan hebat kumpulan mereka. Pihak Yahudi yang bersenjatakan bulldozer agam setinggi bangunan dua tingkat alah dengan mereka yang cuma bersenjatakan pembesar suara. Rumah terakhir yang berjaya mereka selamatkan adalah rumah Dr. Nasralla, ayah angkatnya sendiri.


"Saya sudah mengenalpasti beberapa kawasan yang menjadi sasaran utama Israel. Di setiap kawasan ini saya akan letakkan satu kumpulan kecil yang saya sudah bahagikan".

Rachel kembali ke ruangan sederhana luas itu, ibu pejabat rasmi Gerakan Solidariti Antarabangsa cawangan Gaza. Nicholas, ketua mereka yang berbangsa Jerman tegas memberi taklimat di hadapan.

"Dennis, Tom, Hannah dan Rachel, awak semua di Bir Naema".

Bayu malam awal musim bunga dingin menghembus kulit. Rachel bergulung di dalam selimut lusuh memerhatikan Ruqayya, menghayati bacaan Al-Qurannya di tengah kesenyapan malam. Suaranya biasa-biasa tapi cukup menghadirkan perasaan luarbiasa kepada Rachel yang mendengar penuh takjub.

"Kamu belum tidur?"

Terkejut dia disapa Ruqayya yang entah bila menyudahkan bacaan. Si manis tujuh belas itu meniarap di sebelah, membentang buku sekolahnya yang sudah tidak berkulit.

"Rachel, saya masih tak faham. Kenapa kamu datang ke sini?", seperti biasa gadis bijak itu memulakan topik. "Kamu semua hidup selesa di negara masing-masing, apa yang kamu cari lagi di sini?"

Rachel mengerdip mata. Ah, gadis mentah ini...jiwanya terlalu polos! "Kami tak miliki segalanya, Ruqayya...dan di sini kami temui apa yang kami cari"

"Apa yang kamu cari?" "Kemanusiaan". Ruqayya melongo tak mengerti. "Kamu cari kemanusiaan di tempat yang tiada perikemanusiaan ni?"

Rachel senyum dalam samar lilin. Ruqayya bingkas duduk.

"Kamu semua sukarelawan GSA, Kamu berdiri melindungi rumah-rumah kami dengan tangan kosong...kamu sedar tak dengan siapa kamu berhadapan? Kamu tahu tak kamu gila?".

Rachel bangkit perlahan merenung mata Ruqayya yang berkaca. "Ruqayya, kami datang menentang dangan aman. Kami pertaruhkan status 'antarabangsa' kami untuk melindungi bangsa kamu. Bukankah kita semua warga dunia yang perlu saling membantu?"

Ruqayya tunduk. Bahunya terhinggut-hinggut.

"Rachel, kamu orang Kristian...datang dari jauh untuk menyapu airmata kami...sedangkan saudara Islam kami yang dekat menolong musuh untuk menumpahkan darah kami...". Rachel dijentik pilu. Tubuh kurus Ruqayya didakap ke dada. "Rachel, masuklah Islam. Jadilah saudara kami."

Deruman enjin jentolak bergema dibawa angin. Cukup memberi kepastian akan kemaraan tentera Yahudi mahu memusnahkan kediaman penduduk Gaza. Rachel masih di tepi perigi itu, mengulum gundah. Khuatir akan keselamatan rumah keluarga angkatnya di Haiyu Salam yang menjadi sasaran utama. Matanya merenung ke ufuk.

Pagi tadi dia tidak sempat bertemu Ruqayya. Ruqayya sudah ke sekolah ketika dia bangkit dari lena. Mujur dia sempat meninggalkan nota, harap Ruqayya akan menyimpannya sebagai kenang-kenangan. Kata-kata Ruqayya malam tadi masih berlegar di benak. Masuklah Islam, jadilah saudara kami. Akibatnya dia bermimpi pelik malam tadi.

Mimpi pelik yang indah, dia bertemu bonda Maria yang bertudung litup seperti Ruqayya. Bonda Maria memegang tangannya mesra dan berbisik, "Anakku, Allah cuma satu. Tidak lahir dan tidak melahirkan.". Namun baru hendak memikirkan maksud mimpi itu, panggilan dari Jesse, sukarelawan Kanada membuatnya tersentak.

"Rachel, lekas pulang ke Haiyu Salam. Rumah Dr. Nasralla akan dirobohkan!"

Kejiranan Haiyu Salam heboh. Bunyi dengungan jentolak melantun-lantun di udara. Penduduk mengerumuni rumah Dr. Nasralla melihat para sukarelawan berkumpul menghalang jentolak dari terus mara. Kumpulan sukarelawan yang asalnya berlima mula bertambah. Seorang demi seorang datang bergabung.

"Sila berhenti. Anda tidak berhak memusnahkan harta orang lain", suara Liam, sukarelawan China bergema dari corong pembesar sementara Khaled dan Omar dari Turki mengibar kain rentang gerakan mereka.

Rachel berlari terkocoh-kocoh. Bersyukur dia sempat tiba. Pandangan lantas menerpa wajah Sidney yang berlumur cemas. "Rach, diorang nekad. Seorang remaja dah ditembak. Tak tahulah kali ni dapat selamat ke....."

"Ssyttt...", Rachel menggeleng memotong. Tanpa sepatah kata dia meninggalkan Sidney, segera mendapatkan megafon dari Liam. Darahnya benar-benar mendidih. "Tentera Israel, sila tinggalkan tempat ini. Kami merayu anda, sila berundur sekarang".

Jentolak 300 meter di hadapan mengaum garang. Rachel melambai-lambai saat jentolak itu mara perlahan. "Berhenti! Sila berhenti. Kami dari Gerakan Solidariti Antarabangsa minta anda berhenti sekarang!" Rachel nekad berlutut ke tanah. Tangan didepang ke udara. Hari ini tubuhnya dijadikan perisai. Hannah di belakang memanggil cemas. Begitu juga suara Tom, Will dan teman-teman yang kian tenggelam jauh. Rachel tidak peduli. Yahudi laknat itu sangka cuma mereka ada kehendak?

Ngauman bertukar perlahan. Jentolak berhenti beberapa inci di hadapannya menolak timbunan tanah ke lutut. Rachel bingkas memanjat timbunan itu hingga ke puncak. Jelas dia melihat pemandu jentolak dengan seorang askar Yahudi di dalam kokpit. Tangan dilambai memberi isyarat. "Sila berundur. Kamu faham tak? Berundur sekarang!"

Ruqayya berlari termengah-mengah mendapatkan orang ramai yang mengerumuni rumahnya. Dengan beg sekolah masih di bahu, dia menyusup ke belakang rumah. Terbelalak melihat Rachel di atas timbunan tanah di depan jentolak. Ruqayya menerpa ke tanah lapang tapi segera ditarik Ummu Zainab, jirannya. Jiran-jiran yang lain mula mara mahu mengepung Yahudi-Yahudi itu namun tiba-tiba jentolak bergerak semula melanggar timbunan tanah di depan.

Rachel hilang keseimbangan. Jatuh terbenam. Jentolak bergerak terus. Sidney menjerit haru. Kumpulan aktivis tergamam kaku. Dr. Nasralla menerpa marah. Ruqayya menangis histeria.

Rachel mendengar semuanya sayup-sayup dari bawah jentolak gergasi Caterpillar D9. Dia lihat Bonda Maria dalam mimpinya. Bonda Maria tersenyum manis menghulurkan tangan.

"Anakku, Allah tuhan yang satu. Tidak lahir dan tidak melahirkan. La ilaha illallah."

* * *
Dear Ruqayya, We should be inspired by people like you who show that human beings can be kind, brave, generous, beautiful, strong, even in difficult circumstances. Follow your dreams, believe in yourself and don't give up.

Much love and respect, Rachel from Olympia, Wahington, US.


* * *

Di petik daripada www.iluvislam.com


Rasulullah s.a.w. bersabda, "Apabila kamu melihat Allah s.w.t. memberikan nikmat kepada hamba-Nya yang selalu mebuat maksiat (derhaka), ketahuilah bahawa orang itu telah disitidrajkan oleh Allah." (Riwayat at-Tabrani, Ahmad dan al-Baihaqi)

Manusia yang derhaka dan sering berbuat maksiat selalu terkeliru dengan pemikirannya apabila mereka merasakan nikmat yang datang kepada mereka adalah kerana Allah s.w.t. merelakan perbuatan maksiat yang mereka lakukan. Manusia istidraj adalah manusia yang lupa bersyukur atas setiap nikmat yang dikurniakan oleh Allah kepadanya. Walaupun diberikan begitu banyak nikmat oleh Allah, namun mereka tetap melakukan maksiat kepada-Nya. Anggapan mereka, Allah merestui apa yang mereka sedang lakukan. Orang-orang yang beramal soleh dipandang hina, apatah lagi jika golongan ahli ibadah itu tidak semewah atau sesenang mereka.

Ada di kalangan mereka yang berkata, "Dia itu, siang dan malam beribadah di masjid, tetapi basikal pun tidak mampu dibeli. Sedangkan aku yang setiap malam berseronok di kelab-kelab malam, hidup dengan kemewahan. Aku tidak pernah beribadah, tetapi rezeki datang mencurah-curah. Kalaulah dia itu seperti aku, tentu dia juga boleh hidup mewah."

Meneliti pada sejarah, ramai manusia yang dikurniakan Allah dengan rezeki yang melimpah-ruah, tetapi mereka ingkar bahkan kufur kepada Allah. Firaun, Namrud, Qarun; kesemuanya diberikan kekayaan yang tidak terfikir di akal. Malangnya, mereka telah berlaku curang kepada Allah. Bahkan lebih teruk lagi, ada yang mengaku bahawa merekalah Tuhan sekalian alam. Kenikmatan dunia sungguh telah menjadikan mereka sombong dan angkuh. Akhirnya, mereka dibinasakan Allah dengan penuh keaiban. Namrud tewas kepada nyamuk, Firaun lemas ditenggelami lautan, manakala Qarun lenyap ditelan Bumi.

Jika kita kaji dan fikir sedalam-dalamnya, pasti akan terjawab segala persoalan yang mengganggu fikiran kita, mengapa orang yang kafir boleh hidup kaya, dan orang yang berbuat maksiat boleh hidup senang dan mewah. Ternyata, pemberian Allah kepada mereka bukanlah sesuatu yang diredhai-Nya. Semua itu adalah 'perangkap' yang disediakan oleh Allah, bertujuan untuk menghancurkannya apabila tiba masanya kelak. Allah tidak meredhai kehidupan mereka. Alangkah sia-sianya hidup jika tidak mendapat keredhaan Allah.

Lantaran itu, umat Islam sentiasa diingatkan supaya tidak leka dengan segala nikmat yang diperoleh. Sesungguhnya, apa sahaja yang dinikmati adalah pinjaman semata-mata daripada Allah, bila-bila masa sahaja nikmat itu boleh ditarik balik.

*Dipetik dan diolah daripada "Tundukkan Hati: Rahsia Keikhlasan Hidup Di Dunia Fana" tulisan Tuan Guru Dato' Nik Abdul Aziz Nik Mat dan Annual Bakhri Haron terbitan Anbakri Publika Sdn. Bhd.



Pada suatu hari, seorang budak lelaki miskin yang hidup sebagai penjual barangan dari pintu ke pintu dan biasanya menjual di kawasan-kawasan perumahan, kehabisan wang. Pada masa itu, rasa lapar menyengat dirinya. Tika sampai di sebuah rumah, budak itu memutuskan untuk meminta sedikit makanan. Namun, segala hajat dan keberaniannya hilang apabila melihat seorang wanita muda membuka pintu. Budak itu hanya meminta segelas air untuk menghilangkan rasa dahaganya. Wanita itu memandang budak itu, sayu. "Pasti dia lapar," hati wanita itu bergumam.

Wanita itu masuk ke rumahnya. Seketika kemudian, dia keluar membawa segelas besar susu. Dihulurkan dengan penuh kasih sayang kepada budak yang bertandang ke rumahnya. Budak itu mengambil dan meminum susu yang diberi perlahan-lahan. Dia bertanya, "Berapa saya perlu bayar untuk segelas susu ini?"

"Kamu tidak perlu membayar apa-apa pun, ibu bapa kami dahulu sering mengajar kami supaya tidak meminta bayaran dan balasan sekiranya melakukan sesuatu kebaikan." Wanita itu menjawab, tersenyum.

Budak itu menghabiskan susunya. "Terima kasih untuk susu yang diberikanmu," kata budak tersebut. Hatinya berbisik, "Jauh dari dalam hatiku, aku berasa sungguh terharu atas kebaikan wanita ini. Sungguh, dia tidak sombong walaupun dia seorang yang senang!" Saat anak kecil yang miskin itu meninggalkan rumah wanita muda yang disinggahinya, dia bukan hanya merasa badannya lebih segar, tetapi keyakinannya pada Allah dan sesama manusia menjadi lebih kuat. Sebelumnya dia sudah berputus asa dan hampir menyerah dengan takdir hidupnya yang miskin.

Masuk Hospital

Beberapa puluh tahun berlalu, wanita muda itu, yang kini lanjut usianya, menghidap satu penyakit yang agak serius dan kritikal. Doktor-doktor di hospital daerah tidak lagi mampu mengubati penyakitnya, apalagi pada masa itu dia menjadi seorang janda yang hanya menerima pencen suaminya yang bekerja di stesen kereta api. Atas cadangan keluarganya, wanita itu dipindahkan ke hospital di bandar bagi menjalani pemeriksaan lanjut. Namun, penyakitnya masih tidak dapat diubati. Akhirnya, selepas menjual segala barang-barang miliknya, ditambah dengan bantuan daripada sahabat-sahabatnya yang lain, wanita itu dibawa ke ibu kota bagi menerima rawatan yang lebih rapi daripada doktor pakar.

Ketika di sebuah hospital di ibu kota, seorang doktor pakar dipanggil supaya melakukan pemeriksaan ke atas wanita itu. Semasa mendengar nama kampung asal wanita itu, doktor itu kelihatan terkejut. Dengan segera, dia bergegas turun ke kamar wanita itu. Dengan sekali pandang sahaja, di terus mengenali wanita itu. Wanita yang pernah memberinya segelas susu di waktu dia kelaparan dulu. Dia memutuskan dan bertekad untuk melakukan yang terbaik untuk membantu merawat wanita tersebut.

"Yang penting, wanita itu mesti sembuh." Begitulah janji doktor tersebut. Mulai dari hari itu, wanita tua yang terbaring lemah mendapat perhatian doktor pakar itu dengan penuh kasih sayang yang tulus ikhlas. Selepas tiga bulan berada di hospital, dengan izin Allah, akhirnya dia pulih seperti sedia kala.

Bil Rawatan Perubatan

Selesai rawatan, pihak hospital mengeluarkan bil-bil pembiayaan perubatan untuk wanita itu. Saat menerima bil-bil itu, wanita itu dirundung gundah. Dengan rasa gelisah, dia memberanikan diri membaca bil-bil yang diperoleh. Tertera dengan terperinci jumlah bayaran yang perlu dibayarnya. Tinggi jumlahnya, tidak termampu untuk dibayar oleh wanita itu. Semenjak perniagaan yang dibina bersama arwah suaminya menempuh kegagalan kerana ditipu orang, dia jatuh miskin. Tambahan lagi, satu-satunya anaknya masih belum bekerja. Sungguh, dia tiada kemampuan untuk melunaskan bayaran yang dikenakan.

Tika masih lagi meneliti bil-bil yang diberikan pihak hospital, ada sesuatu yang menarik perhatian wanita itu, tertulis pada hujung salah satu lembaran bil yang dipegangnya. Dia membaca tulisan tersebut, "Telah selesai dibayar dengan segelas besar susu.". Tertera juga nama doktor pakar yang merawatnya, seorang doktor yang dulunya budak miskin yang pernah minum segelas susu di rumahnya.

Air mata mengalir dari matanya. Terharu dengan pertolongan yang diberikan. Hatinya yang bahagia mengucapkan doa dan pujian, "Terima kasih ya Allah, kasih-Mu telah memancar melalui hati dan tangan manusia."


Pengajaran Cerita

Kadang-kadang, kita terlupa akan kebaikan yang pernah kita lakukan, tapi Allah yang Maha Pengasih dan Penyayang tidak pernah lupa. Dia akan membalasnya pada waktu yang kita tidak menyangkanya.

Sekiranya ditanya, apakah yang membuatkan manusia menjadi sangat bahagia? Mungkin jawapan yang paling tepat adalah dengan memberikan kebahagiaan kepada orang lain. Memberi sememangnya lebih indah daripada menerima. Dengan memberi, dapat mewujudkan rasa rendah hati di hadapan Allah, dapat memberikan kebahagiaan yang kekal abadi baik pada yang menerima mahupun pada yang memberi. Kini, sudah tiba masanya untuk kita memberi dan berkongsi semampunya apa yang kita miliki dengan orang lain. Bukankah sebahagian daripada apa yang kita miliki saat ini milik orang-orang yang lebih memerlukannya dan memang sepatutnya kita berikan kepada mereka?

*Dipetik dan disunting daripada "Segelas Berisi, Segelas Kosong?" tulisan Parlindungan Marpaung terbitan PTS Millenia Sdn. Bhd.



"Saya tak layak menghuni Syam. Bumi ini sangat mulia, bakal dipijak oleh Imam Mahdi, imam yang dinanti-nanti." Syabab mengemukakan alasan kepada Syeikh Sobir.

"Sepatutnya kamu bercita-cita nak dekat dengannya." Syeikh Sobir tidak dapat menerima alasan kata-kata Syabab.

"Ya. Malah, saya berdoa layak menjadi tenteranya. Namun sekarang, saya perlu bersama bangsa saya. Siapa nak ingatkan mereka tentang fitnah akhir zaman?" Syabab mengemukakan hujah baru.

"Kamu tahu apa yang terjadi di Syria di akhir zaman?" Uji Syeikh Sobir.

"Bumi suci ini bakal diperintah oleh al-Sufyani, penguasa zalim. Dia akan hantar tentera ke Makkah untuk bunuh Imam Mahdi yang baru dibai'ah. Akhirnya, mereka ditelan bumi di al-Baida, satu tempat dekat dengan Madinah," jawab Syabab lancar.

Syabab mendapat maklumat itu daripada seorang Syeikh di Jami' Abdullah bin Rawahah. Syeikh Sobir mengangguk kemudiannya bertanya, "Lagi?"

Syabab menggelengkan kepala. Tidak banyak maklumat yang diketahui.

Syeikh Sobir lalu menambah, "Selepas itu, bangsa Rom masuk ke A'maq atau Dabiq, satu kawasan yang dekat dengan bandar Halb (Aleppo) Utara Syria. Bersempadan dengan Turki. Imam Mahdi dan tenteranya akan datang menumpaskan pencerobohan itu."

Maklumat itu menyebabkan Syabab terlopong. Dia bagaikan tidak percaya Bandar Halb pernah dijejaki kedua-dua kakinya.

"Allah memelihara Syria," ujar Syabab. Syeikh Sobir mengaminkan.

"Tahukah kamu? Dajjal sedang dirantai di Kepulauan di Laut Syria iaitu Laut Tengah atau Laut Yaman."

Mata Syabab terbeliak mendengar bicara Syeikh Sobir. Bulu romanya tegak berdiri.

"Betul?" Syabab minta kepastian, bukan kerana tidak percaya tapi lantaran terkejut.

"Perkara akhir zaman termasuk dalam perkara ghaib. Mana boleh bercakap dengan andaian akal sendiri. Mesti ada sandaran yang tepat. Hal ini ada dalam hadis sahih Muslim, Abu Daud dan at-Tirmizi. Ini hadis daripada Fatimah binti Qois r.a. Kamu harus baca hadis-hadis tentang akhir zaman. Dajjal muncul ketika kita lupa tentang kedahsyatan firnahnya." Peringatan Syeikh Sobir kedengaran tegas.

"Dari mana ia akan keluar?" Syabab berminat untuk mengetahui lebih lanjut. Bahasa Arabnya lancar.

"Dari Timur. Sama ada dari Khurasan atau Asfahan atau suatu tempat antara Iraq dan Syria. Riwayat ini tak bertentangan. Boleh jadi ia keluar dari Khurasan, mengumpul pengikut dari Yahudi Asfahan lalu masuk ke tempat antara Iraq dan Syria." Dada Syeikh SObir sarat dengan ilmu dan maklumat. Syabab kagum.


"Saya berlindung dengan Allah daripada menemuinya." Syabab berdoa.

"Ya. Rasulullah s.a.w. sendiri mengajar kita mohon dijauhkan daripadanya dalam doa selepas bacaan tahiyat akhir. Fitnahnya terlampau dahsyat. Hinggakan semua Nabi dari Adam sampai Muhammad disuruh mengingatkan kaumnya tentang Dajjal. Hanya sedikit yang dapat mempertahankan keimanan," ujar Syeikh Sobir serius.

"Bagaimana doa dalam tahiyat akhir tu?" Syabab melonjak inginkan kepastian.

"Oh, anak muda! Kasihan sekali. Kamu baru dengar tentang doa ini?" Syeikh Sobir geleng kepala.

Syabab diam. Dia bertanya bukan kerana tidak tahu tetapi untuk memastikan sama ada doa yang diamalkannya sama atau tidak dengan doa yang dimaksudkan oleh gurunya.

"Benarlah manusia makin lupa tentang bahaya Dajjal hingga kurang menyediakan diri untuk menghadapinya. Tapi kamu belum terlambat hai pemuda. Pastikan kamu mencari doa itu." Syeikh Sobir memberi tugasan.

"Syeikh, boleh betulkan bacaan saya kalau tersilap," pinta Syabab. Dia membaca doa yang pernah dihafaz saat itu juga.

"Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu daripada seksa neraka Jahanam. AKu berlindung kepada-Mu daripada seksa kubur. Aku berlindung kepada-Mu daripada fintah Dajjal yang pembohong. Aku berlindung kepada-Mu daripada fitnah hidup dan fitnah mati. AKu berlindung kepada-Mu daripada banyaknya dosa dan hutang. Aku berlindung kepada-Mu daripada kejelekan fitnah kaya dan kejelekan fitnah fakir. Aku berlindung kepada-Mu daripada kejelekan pendengaran, penglihatan, lisan dan hatiku. Aku berlindung kepada-Mu daripada dikembalikan kepada umur yang terlalu tua. Dan aku berlindung kepada-Mu daripada mati dalam keadaan ingkar kepada agama-Mu."

"Jangan lupa juga baca dan hafaz sepuluh awal dan akhir surah al-Kahfi. Ada dalam hadis riwayat Muslim," pesan Syeikh SObir. Syabab lega kerana dia telah lama mengamalkannya. Lebih-lebih lagi, amalan itu daripada sumber yang sahih.

"Syeikh, Nabi Isa akan turun membunuh Dajjal kan?!" Syabab berminat berbual lanjut soal itu.

"Betul. Baginda akan turun di sisi Menara Putih sebelah Timur Damsyik, Syria. Rasulullah s.a.w. sebut dalam hadis riwayat Muslim. Imam al-Barzanji menyebut, setelah itu, selepas Zuhur, Baginda akan ke Baitul Maqdis. Di situ, Baginda menemui Imam Mahdi ketika solat Subuh, pagi kedua." Syeikh Sobir menarik nafas. Ada garis gelisah di wajahnya mengenangkan dahsyatnya peristiwa akhir zaman.

"Subhanallah! Syria benar-benar bumi berkat." Wajah Syabab penuh takjub. Syeikh Sobir mengharapkan pemuda itu berubah fikiran untuk tetap tinggal di Syria.

"Syeikh, peristiwa ini sangat penting. Saya perlu pulang memberi peringatan pada kaum saya." Demikian keyakinan Syabab, Syeikh Sobir tidak mampu lagi menghalang. Malah, dia memuji semangat pemuda itu.

"Pulanglah pemuda. Mungkin kamu lebih diperlukan di sana. Jangan lupa menghantar berita selalu ke Damsyik dengan e-mel. Damsyik akan mengenang dirimu." Kata-kata Syeikh Sobir membuatkan Syabab berasa amat terharu. Kolam matanya bergenang.

Wallahua'lam.

*Dipetik daripada "Syabab Musafir Kasih" tulisan Fatimah Syarha Mohd. Noordin terbitan Telaga Biru Sdn. Bhd.



Sebagai seorang Muslim, sememangnya dituntut untuk melakukan banyak amalan-amalan sunat sebagai bonus tambahan kepada amalan-amalan wajib. Untuk fakta, terdapat beberapa solat sunat yang sangat dituntut untuk dilakukan (muakad). Kejayaan menunaikannya dengan konsisten, ikhlas, khusyuk dan tawadho' dijanjikan dengan pahala dan fadhilat yang besar di sisi Allah. Antara solat-solat sunat muakad, yang sangat dituntut untuk dilakukan setiap hari adalah:

1. Solat Sunat Rawatib (10 Rakaat)

Dari Ibnu Umar r.a. berkata, "Aku menjaga 10 rakaat dari Nabi s.a.w.; 2 rakaat sebelum solat Zuhur, 2 rakaat sesudahnya, 2 rakaat sesudah solat Maghrib, 2 rakaat sesudah solat Isyak dan 2 rakaat sebelum solat Subuh (solat sunat Fajar)." (Riwayat Bukhari dan Muslim)

'Aisyah r.a. dalam sebuah hadis menyatakan, "Tidak ada nafilah (solat sunat) yang sangat dijaga pelaksanaannya oleh Nabi s.a.w. melebihi dua rakaat solat sebelum Fajar." (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Ada ulama' yang mengatakan bahawa solat sunat Fajar dan solat sunat Qabliyyah Subuh adalah solat yang sama, ada juga yang berpendapat mereka adalah dua solat yang berbeza. Wallahu'alam.

2. Solat Sunat Dhuha (2 Rakaat)

Daripada Abu Hurairah r.a., sabda Nabi s.a.w., "Telah berpesan kepadaku temanku (Rasulullah s.a.w.) tiga macam pesanan; puasa 3 hari setiap bulan, sembahyang Dhuha 2 rakaat dan sembahyang witir sebelum tidur." (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Waktu mengerjakannya adalah ketika matahari sedang naik (selepas matahari terbit hingga sebelum matahari tegak di atas kepala).

3. Solat Sunat Witir (1 Rakaat)

Sebuah hadis berbunyi, "Sesungguhnya Allah itu witir (ganjil), dan Dia menyukai witir. Maka lazimkanlah solat witir, wahai ahli Al-Quran." (Riwayat Abu Daud dan at-Tirmidzi)

Ditunaikan sekurang-kurangnya satu rakaat sebelum tidur.

4. Solat Sunat Tahajjud (2 Rakaat)

"Dan bangunlah pada sebahagian malam serta kerjakanlah tahajjud di waktu itu sebagai solat tambahan, semoga Tuhanmu membangkit dan menempatkanmu pada hari akhirat di tempat terpuji."(Surah al-Isra’: 79)

5. Solat Sunat Taubat (2 Rakaat)

Dari Ali k.w.j., bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda, “Tidaklah seseorang melakukan perbuatan dosa lalu dia bangun dan bersuci, kemudian mengerjakan solat, dan setelah itu memohon keampunan kepada Allah melainkan Allah akan memberikan keampunan kepadanya.” (Riwayat at-Tirmidzi)

Manusia tidak pernah daripada melakukan dosa dalam sehari. Seelok-eloknya ditunaikan sebelum tidur.


Jika dihitung, jumlah rakaat solat-solat sunat adalah 17 rakaat, bersamaan dengan jumlah rakaat solat-solat wajib. Tujuan ditunaikan solat-solat sunat adalah untuk 'menampal' mana-mana kecacatan yang terjadi dalam solat-solat wajib yang kita kerjakan. Umpama kain yang koyak ditampal dengan cebisan kain yang sama, begitulah juga solat yang 'cacat' akibat kelemahan dan kelalaian kita 'ditampal' dengan solat-solat sunat.

Waktu-waktu Yang Dilarang Solat

1. Habis waktu solat Subuh hingga matahari terbit.
2. Ketika matahari sedang terbit.
3. Ketika matahari tegak di atas kepala.
4. Habis waktu Asar hingga matahari terbenam.
5. Ketika matahari terbenam.

Sama-samalah kita berusaha mencari keredhaan-Nya.

Islam itu indah, indahkan hidupmu dengannya.

Wallahu'alam.

*Dipetik dan diolah daripada "Tanyalah Ustaz: Amalan Bulan Rejab" kelolaan Ustaz Zahazan siaran TV9


Ayah saya bernama Ibrahim bin Abdullah. Dia membesar dengan penuh kesusahan. Arwah ibunya kembali ke rahmatullah sejak dia bayi. Arwah ayahnya bernikah lain dan hidup bersama ibu tiri menambah derita ayah. Ayah hidup berpindah randah dan akhirnya dia membesar bersama bapa saudaranya di Besut.

Mungkin kerana dia tidak pernah dimanjakan, dia tidak berapa reti memanjakan anak-anak. Saya anak ke dua, kami empat beradik. Kami bukan keluarga senang. Pekerjaan utama ibu dan ayah adalah menanam padi dan waktu itu, padi di tanam mengikut musim hujan, setahun sekali saja. Jadi, masa sengkang ayah bekerja kilang yang letaknya kira-kira 10 kilometer dari rumah. Berbasikal. Saya masih ingat, ayah masuk kerja jam 4 petang dan pulang jam 12 malam.

Saya memang anak emas ayah. Semenjak kecil, jarang benar saya di marahi, kecuali jika saya sendiri yang sengaja mencari masalah. Prinsip saya sejak kecil, yang salah tetap salah, yang benar tetap benar. Dan itu yang sentiasa saya tegakkan walaupun ia melibatkan ayah atau ibu sendiri. Kemiskinan juga sering menjadi punca pergaduhan ibu dan ayah, selalunya saya menjadi orang tengah antara mereka berdua. Mungkin kerana waktu itu, ayah mudah sejuk jika melihat saya. Agaknya..

Meningkat Dewasa

Saya tinggalkan keluarga, ibu dan ayah setelah mendapat tawaran masuk ke MRSM tingkatan 4. Seminggu saya homesick menangis setiap hari di asrama. Sejak ke asrama, masa bersama ayah dan ibu semakin kurang. Selesai SPM, saya menetap dengan kakak di Kuala Lumpur. Setelah mendapat keputusan SPM, saya sambung pengajian ke Universiti. Masa bersama ayah semakin kurang.

Saya mengambil masa enam tahun untuk menamatkan pengajian di universiti, ayah juga mungkin sudah penat menunggu. Ayah saya disahkan menghidap penyakit stroke sejak saya di tahun dua di universiti. Hari makin hari, kesihatan ayah kian teruk. Dia tidak lagi mampu berbuat kerja berat. Pernah sekali dia di kejarkan oleh ambulan ke hospital. Sesak nafas. Saya segera membeli tiket pulang ke kampung dari Johor ke Kelantan. Paginya saya sampai bertemu ayah, malamnya saya kembali ke universiti kerana ada ujian. Saya sayangkan ayah.

Detik-detik Terakhir

Tamat pengajian, saya kembali ke kampung. Ingin luangkan lebih lama masa bersama ayah dan ibu. Dan sebenarnya waktu itu saya sudah merasakan sesuatu-seolah-olah waktu bersama ayah sudah hampir berakhir. Ayah memang sudah banyak berubah. Badannya kurus kering. Sayu saya melihat dia. Dia masih mampu berjalan dan menguruskan diri, namun sering sesak nafas dan sakit kepala, dia kelihatan begitu lemah.

Bilik saya bersebelah bilik ayah. Suatu petang ayah memanggil saya, “Za, tengok siapa kat belakang rumah” Dia berdiri di tingkap biliknya. Saya menjenguk dari tingkap bilik saya ke arah yang ditunjukkan. Tiada apa-apa. Arwah masih tidak berpuas hati dan yakin dia melihat seseorang. Jadi saya ke biliknya untuk melihat dari dekat. Tiada apa-apa. Namun ayah masih bersungguh-sungguh, yakin dengan apa yang dia nampak. ”Betul, ada orang putih baju putih belakang pokok.” kata arwah ayah, yakin.

Melihat dia yakin, saya turun lalu pergi ke belakang rumah, tempat yang ditunjukkan. Ternyata tiada. Ayah masih tidak berpuas hati turut ke tempat itu. Kemudian dia tersenyum-senyum. ”Ayah ngigau kot, tak de orang pun.” dia gelak dan saya pun turut gelak.

Saya ceritakan kepada ibu. Kami sama-sama gelak, tapi sebaliknya, jiran saya maklumkan, ibu risau dengan ‘peristiwa’ petang itu. Saya masih tidak dapat tangkap apa-apa.


Bubur Nasi

Pernah suatu petang ayah tiada selera makan, dia mahu makan bubur nasi, lalu saya bersusah payah masakkan bubur nasi untuknya, ada lauk, ada sayur, supaya ayah kembali sihat. Penat saya memasak, saya menjemput arwah makan, namun dia menolak, katanya bukan bubur itu yang dia mahu, saya berkecil hati dan merajuk. Ayah tak sentuh langsung. Rupanya bubur yang dia inginkan adalah bubur nasi bersantan. Saya silap tapi memandangkan saya dah penat masak, banyak pula, saya tidak tunaikan permintaan arwah, hingga kini, saya sangat menyesalinya.

Setelah dua minggu di kampung, saya kembali ke rumah kakak saya. Seminggu saya di rumah kakak. Kemudian kakak dan keluarga balik bercuti di kampung. Saya ikut balik ke kampung sekali lagi. Seminggu kami di kampung. Ayah kelihatan ceria. Anak cucu ada di rumah menghiburkan hatinya. Setelah seminggu di kampung, kami kembali ke Kuala Lumpur.

Berita Sedih

Seminggu di Kuala Lumpur, tiba-tiba kami dikejutkan panggilan oleh ibu jam 12 malam, “Ayah dah tiada”. Kakak menangis teresak-esak. Kemudian memaklumkn kepada saya. Lutut saya tiba-tiba terasa lemah. Saya jatuh terduduk. "Tipu, tipu..ayah ada lagi..” saya ulang berkali-kali. Air mata mengalir laju. Sukar menerima kenyataan itu. Beberapa ketika menangis tersedu-sedu, kakak bangkit bangun dan menyuruh saya mengemas, kakak menelefon adik kami yang tinggal di Shah Alam dan Keramat. Untung ada abang ipar yang masih terkawal emosi. Dia yang banyak membantu dan alhamdulillah dia mampu memandu.

Kami pulang satu kereta. Penuh. Kami keempat-empat beradik semuanya di dalam kereta itu. Dalam perjalanan pulang. Perjalanan mengambil masa lebih lapan jam tapi sedikit pun saya tak dapat lelapkan mata. Saya tidak dapat berhenti menangis. Bukan saya sahaja, kesemuanya teresak-esak bersahutan. Semuanya menangis. Saya tidak boleh berhenti menangis. Wajah ayah terbayang-bayang di fikiran saya. Tak dapat saya gambarkan, hidup ini tanpa ayah. Saya tak mungkin dapat melihat dia ketawa lagi, saya tak mungkin dapat melihat dia lagi. Hati saya benar-benar sedih.

Kami sampai kira-kira jam 10 pagi. Jiran-jiran ramai berkumpul. Kedua adik lelaki saya sempat memandikan jenazah, siap di kafankan, kami diizinkan mengucup arwah seorang demi seorang. Dan giliran saya yang terakhir, saya tidak mampu melakukannya kerana air mata ini terlalu mengalir laju, tidak mahu berhenti.

Kali Terakhir

Lama saya melutut di tepi jenazah, cuba menyeka air mata seketika sebelum mengucup dahi jenazah, susahnya airmata ini hendak berhenti. Puas saya memaksa airmata ini supaya berhenti mengalir kemudian cepat-cepat saya mengucup dahi ayah kerana tidak ingin airmata ini jatuh ke jenazah, dan itulah kali terakhir saya menatap wajah ayah.

Semoga arwah ditempatkan di dalam golongan yang Allah kasihi, semoga Allah mencucuri rahmat buatnya. Semoga Allah mengampunkan segala dosa ayah. Saya sayangkan ayah.

Dan kini, airmata masih tidak berhenti mengalir, basah baju saya sementara menyiapkan cerita tentang ayah. Semoga ayah di tempatkan di dalam golongan yang Allah kasihi. Saya anak ayah, saya sangat sayangkan ayah.

"Ampunkanlah dosa kedua ibu bapaku, kasihanilah mereka sebagaimana mereka mengasihani aku semasa aku masih kecil. Amen ya rabbal alamin."

*Dipetik dan disunting daripada http://semut2comel.blogspot.com/

Hargailah insan-insan tersayang selagi mereka masih berada di depan mata kita.

Selamat Hari Bapa.


Baru-baru ini, sebagai respons kepada sebuah artikel yang dibaca, penulis berbincang tentang sebuah kisah yang masyhur, kisah Ashabul Ukhdud, yang ada diceritakan dalam surah al-Buruuj, dan diperincikan oleh Rasulullah s.a.w. melalui sebuah hadis. Namun, percanggahan berlaku antara kami. Puncanya, kami mengetahui kisah tersebut dalam versi yang tidak lengkap. Si rakan mengetahui bahagian pengakhiran kisah, manakala penulis pula bahagian awal sahaja. Berdasarkan kepada apa yang kami ketahui, kami buat kesimpulan sendiri. Dan, perselisihan berlaku. Sungguh, manusia itu lemah. Ilmunya terhad, terbatas.

Untuk mengelakkan kekeliruan berpanjangan, penulis membuat carian Internet. Alhamdulillah, dipermudahkan oleh-Nya. Banyak artikel-artikel berkaitan Ashabul Ukhdud dijumpai. Di sini, penulis sisipkan sebuah versi kisah Ashabul Ukhdud, sebagai santapan unuk sidang pembaca. Sebuah kisah yang banyak pengajarannya. Kisah kekuatan hati dan keteguhan iman seorang pemuda, yang meniggalkan kesan yang mendalam kepda orang lain di sekelilingnya; seluruh anggota masyarakatnya kembali beriman kepada Allah.

Kisah Ashabul Ukhdud

Shuhaib bin Simaan ar-Rmmi r.a. mengatakan bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda,

Pada masa dahulu, ada seorang Raja yang mempunyai seorang ahli sihir. Suatu hari, ahli sihir yang telah tua itu berkata kepada Raja, "Kini aku telah tua dan mungkin telah dekat ajalku, kerana itu engkau kirimkanlah kepadaku seorang pemuda yang dapat aku ajarkan kepadanya ilmu sihir”. Maka Raja berjaya mendapatkan seorang pemuda untuk mempelajari ilmu sihir itu. Selepas memulakan pengajian dengan ahli sihir itu, tatkala dalam perjalanan di antara tempat ahli sihir dengan rumah pemuda itu, dia ternampak seorang pendeta (ahli ibadah) yang sedang mengajar agama. Pada suatu masa, pemuda itu singgah di tempat pendeta untuk mendengarkan pengajiannya, dan dia tertarik dengan ajaran pendeta itu.

Bermula dari hari itu, setiap kali hendak menuju ke tempat ahli sihir, pemuda itu akan singgah di tempat pendeta tersebut, sehinggakan dia selalu terlambat sampai di tempat ahli sihir dan menyebabkan dia selalu dipukul. Begitu juga ketika perjalanan pulang, sehinggakan apabila terlambat kembali ke rumahnya juga, dia akan dipukul. Maka dia mengadu tentang kejadian itu kepada pendeta. Maka diajarkan oleh pendeta tersebut, jika terlambat datang kepada ahli sihir supaya berkata “Aku ditahan oleh keluargaku”, dan apabila terlambat kembali ke rumah katakan, “Aku ditahan oleh ahli sihir”.

Selepas beberapa lama kemudian, pada suatu hari, ketika pemuda itu hendak pergi ke suatu tempat, secara tiba-tiba di tengah-tengah jalan ada seekor binatang buas yang menyebabkan orang ramai tidak berani lalu di tempat itu. Maka pemuda itu berkata, "Sekarang aku akan mengetahui yang mana yang lebih baik di sisi Allah, apakah ajaran si pendeta, atau ajaran ahli sihir?" Lalu dia mengambil sebutir batu dan berdoa, "Ya Allah! Jika ajaran pendeta itu lebih baik di sisi-Mu, maka bunuhlah binatang itu supaya orang ramai dapat lalu lalang di tempat ini”. Lalu dilemparkanlah batu itu, dan langsung terbunuh binatang itu. Dan orang ramai gembira kerana dapat lalu di jalan itu. Pemuda itu memberitakan kejadian itu kepada pendeta, maka berkatalah pendeta itu kepadanya, "Engkau kini telah afdhat (pesan) daripadaku, dan engkau akan diuji. Maka, jika engkau diuji, jangan sampai menyebut namaku”.

Selepas beberapa masa kemudian, pemuda itu mendapat kebolehan untuk menyembuhkan orang buta dan sopak, dan juga berbagai-bagai macam penyakit. Pada suatu majlis besar Raja, ada seorang pembesar yang telah buta matanya kerana penyakitnya. Ketika dia mendengar berita bahawa ada seorang pemuda yang boleh menyembuhkan pelbagai macam penyakit, maka dia segera pergi kepada pemuda itu sambil membawa hadiah yang banyak, dan berkata, "Sembuhkan aku, dan aku sanggup memberikan kepadamu apa saja yang engkau suka”. Jawab pemuda itu, "Aku tidak dapat menyembuhkan seseorang pun, sedang yang menyembuhkan hanyalah Allah azza wajalla. Jika engkau mahu beriman kepada Allah, maka aku akan berdoa semoga Allah menyembuhkan mu”.

Maka langsung pembesar itu beriman kepada Allah, dan kemudian pemuda itu berdoa untuknya. Dengan izin Allah, seketika itu juga mata pembesar itu pulih. Kemudian dia kembali ke majlis Raja sebagaimana biasanya, dan dia ditanya oleh Raja, "Hai Fulan! Siapakah yang menyembuhkan matamu?" Jawabnya, "Rabbi (Tuhanku)”. Raja bertanya, "Aku?" Jawabnya, "Bukan, tetapi Tuhanku dan Tuhanmu, iaitu Allah”. Ditanya oleh Raja, "Apakah engkau mempunyai Tuhan selain aku?" Jawabnya, "Ya. Tuhanku dan Tuhanmu, Dialah Allah". Maka diseksa pembesar itu oleh Raja dengan seberat-berat seksaan sehingga terpaksa dia memberitahu kepada Raja itu akan pemuda yang telah mendoakan untuknya.

Maka segera dipanggil pemuda itu lalu berkata Raja itu, "Hai anak! Sungguh hebat sihirmu sehingga dapat menyebuhkan orang buta dan sopak dan pelbagai macam penyakit”. Jawab pemuda itu, "Sesungguhnya aku tidak dapat menyembuhkan sesiapa pun, hanya semata-mata Allah azza wa jalla”. Raja itu pun bertanya, "Adakah aku?" "Tidak", jawab permuda itu. Maka tanya Raja itu, "Adakah engkau ada Tuhan lain selain aku?" Jawab pemuda "Ya, Tuhanku dan Tuhanmu, hanya Allah". Maka pemuda itu ditangkap dan disiksa seberat-beratnya sehingga terpaksa dia menunjukkan kepada pendeta yang mengajarnya. Maka dipanggil pendeta dan dipaksa untuk meninggalkan agamanya, tetapi pendeta tetap bertahan dan tidak mahu beralih agama. Maka diletakkan gergaji di atas kepalanya, dan digergaji dari atas kepalanya hingga terbelah dua badannya.

Kemudian, pemuda itu sekali lagi diperintah untuk meninggalkan agama yang dianutnya (agama Islam). Tetapi pemuda itu menolak perintah Raja. Maka, Raja memerintahkan supaya pemuda itu dibawa pergi ke puncak gunung. Dia ditawarkan supaya meninggalkan agamanya dan mengikuti agama Raja, jika tetap menolak perintah itu, dia akan dilempar dari atas gunung itu. Maka, ketika telah sampai di atas gunung dan ditawarkan kepadanya untuk berubah agama, dia telah menolak tawaran tersebut. Kemudian pemuda itu berdoa, "Allahumma ikfinihim bimaa syi'ta (Ya Allah! Selesaikanlah urusanku dengan mereka ini sehendak-Mu)". Tiba-tiba gunung itu bergoncang sehingga mereka berjatuhan dari atas bukit dan mati semuanya. Maka segeralah pemuda itu kembali menemui Raja, dan ketika ditanya, "Manakah orang-orang yang membawamu?". Jawabnya, "Allah yang menyelesaikan urusan mereka".

Lalu pemuda itu diperintah untuk dibawa ke laut dengan menaiki perahu. Apabila telah sampai di tengah-tengah laut, ditanyakan kepadanya jika dia mahu mengubah agama, jika tidak maka akan dilemparkan ke dalam laut. Sekali lagi, pemuda itu berdoa, "Allahumma ikfinihim bimaa syi'ta", maka tenggelamlah orang-orang suruhan Raja yang membawanya. Selepas itu, segeralah pemuda itu kembali menghadap Raja. Dia ditanya oleh Raja, "Bagaimana keadaan orang yang membawamu?" Jawabnya, "Allah yang menyelesaikan mereka".

Kemudian pemuda itu berkata kepada Raja, "Engkau tidak akan dapat membunuhku kecuali jika engkau menuruti perintahku. Hanya dengan itu engkau akan dapat membunuhku". Raja bertanya, "Apakah perintahmu?" Jawab pemuda, "Kau kumpulkan semua orang di suatu lapangan, lalu engkau gantung aku pada tiang, lalu engkau ambil anak panah milikku ini dan kau letakkan di busur panah. Kemudian, bacalah “Bismillahi Rabbil ghulaarn” (Dengan nama Allah Tuhan pemuda ini). Kemudian engkau lepaskan anak panah itu, maka dengan itu engkau dapat membunuhku". Maka semua usul pemuda itu dilaksanakan oleh Raja, dan ketika anak panah telah mengenai pelipis pemuda itu, dia mengusap dengan tangannya dan langsung mati. Semua orang yang hadir berkata, "Aamannaa birrabil ghulaam (Kami beriman kepada Tuhannya pemuda itu)".

Sesudah itu ada orang memberitahu kepada Raja bahawa semua rakyat telah beriman kepada Tuhannya pemuda itu, maka bagaimanakah usaha untuk menghadapi rakyat yang banyak ini. Lalu Raja memerintahkan supaya di setiap jalan digali parit dan dinyalakan api, dan tiap orang yang berjalan di sana akan ditanya tentang agamanya. Jika dia tetap setia pada kami (Raja), biarkan, tetapi jika dia tetap percaya kepada Allah, maka masukkanlah dia ke dalam parit api itu.

Maka, berduyun-duyunlah orang yang dimasukkan ke dalam parit api itu, sehingga pada suatu masa datang seorang wanita yang menggendong bayinya yang masih menyusu. Ketika bayinya diangkat oleh pengikut-pengikut Raja untuk dimasukkan ke dalam parit berapi itu, wanita itu hampir menurut mereka berganti agama kerana sangat belas kasihan kepada anaknya yang masih kecil itu. Tiba-tiba anak bayi itu berbicara dengan suara lantang, "Sabarlah wahai ibuku, karena kau sedang mempertahankan yang hak!”

(Hadis riwayat Ahmad, Muslim dan an-Nasa'i)

Berkata Ibnu Abbas, kisah ini berlaku 70 tahun sebelum Nabi saw.
Wallahua’lam.

Dipetik dan disunting dari www.islamic-world.net/youth/ashabul_ukhdud.htm

Untuk kisah lanjut tentang Ashabul Ukhdud, tekan di sini.


My Little Princess
Posted (desa06) in Anak-anak on January 21, 2009

Dia hanya berumur 6 tahun, tapi barannya macam orang tua. Pantang salah sikit semua orang diamuknya. Semalam hanya kerana saya terlewat sedikit menjemputnya, dia mengamuk sampai tak ingat dunia. Yang buat saya terkilan, dia mengamuk depan kawan-kawannya. Sampai di rumah, sambung mengamuk lagi, nak makan mee maggi, tak mahu makan nasi. Sedangkan saya terlewat sebab nak masak lunch untuk dia. Alih-alih, dia tak nak makan.

Mengarah saya macam saya ni orang gaji. Air mata saya jatuh juga, tapi masih dapat lagi menahan kesabaran.

Dia buat perangai sejak kecil lagi. Selama itulah saya cuba bersabar. Berdoa semoga dia berubah. Tapi hingga ke saat ini belum nampak perubahan pun.

Dan hari ini dia buat perangai lagi. Turun dari bas sekolah marah-marah. Tinggalkan beg dan lunch begnya di tepi jalan sambil mengarahkan saya membawa balik. Mulutnya membebel marah. Sekali lagi di depan kawan-kawannya. Bila saya lambat masuk ke rumah, dia keluar mencari saya. Sambil marah-marah. Sedangkan saya tak boleh nak berjalan cepat. Mana nak dukung baby sebelah tangan, sebelah tangan lagi heret beg sekolahnya yang berat dekat 10kg tu. Celah ketiak duk kepit lunch beg dan baju sejuknya.

Masuk saja ke rumah, diarahnya saya sediakan makanan untuknya. Kali ini kesabaran saya sudah sampai limit. Dada saya sesak menahan kemarahan. Saya letak baby, letak beg, masuk bilik cari hanger. Tanpa berkata apa-apa, saya pukul kakinya sepenuh hati sampai patah hanger. Dia melalak menangis kesakitan. Suruh saya berhenti. Saya dah naik hantu. Begitu lama saya cuba untuk bersabar dengan kerenahnya. Begitu lama saya menahan malu bila dia mengamuk di public. Selama ini dia tak pernah rasa sakitnya apabila kena pukul.

Saya cuba mencari di mana silapnya saya. Mungkin dia biasa melihat saya dimarahi papanya. Tak kira di mana-mana, di rumah, di dalam kereta. Kadang-kadang hal tiada kaitan dengan saya, saya juga yang tempat papanya meluahkan rasa marah. Dua beranak ni punyai perangai yang sama, tak boleh silap sikit, mesti kena marah. Bila letih, kita juga yang kena marah. Tapi marahnya sekejap saja. Bila okay, mereka jadi baik seolah-olah tak ada apa-apa yang berlaku. Tapi saya terasa hati. Dalam tidur saya menangis. Dalam solat saya mengadu kepada Allah.

Kadang-kadang saya terasa letih sangat berhadapan dengan orang yang punya angin satu badan ni. Cuaca selalu berubah-ubah, kalau pagi panas elok, belum tengahari dah puting beliung. Kalau tengahari hujan lebat, lewat petang elok pula, cuaca bagus untuk pergi berjogging. Susah nak jangka, cuma kita kena sentiasa bersedia.

*Dipetik dan disunting daripada http://blog.dcckmona.com

Luahan hati seorang ibu, mungkin juga luahan hati ibu-ibu yang lain.

Cuba renungkan ke dalam diri sendiri, entah berapa kali kita membuatkan ibu dan ayah 'makan hati' dengan sikap dan perbuatan kita? Mungkin kita tak sedar, mungkin kita tak perasan. Secara diam, ibu dan ayah menjeruk rasa kecewa mereka terhadap kita.

Membaca cerita di atas, membuatkan penulis seolah-olah terpana. Teringat kepada kisah-kisah lama, ketika penulis sering 'memberontak' terhadap ibu dan ayah. Terlalu banyak mengguris hati mereka.

Ya Allah, mampukah aku menjadi anak yang baik?

Selamat Hari Ibu.


Cerpen: Indahnya Berprasangka Baik
Posted by amar on 2006/11/27 5:18:47

Dua lelaki bersaudara bekerja di sebuah kilang kicap dan sama-sama belajar agama Islam untuk sama-sama mengamalkan ilmunya dalam kehidupan sehari-hari sebanyak mungkin. Mereka berjalan kaki mengaji ke rumah gurunya yang jaraknya sekitar 10 kilometer dari rumah peninggalan orang tua mereka.

Suatu ketika si abang berdo'a memohon rezeki untuk membeli sebuah kereta supaya dapat dipergunakan sebagai pengangkutan dia dan adiknya bila pergi mengaji. Allah mengabulkannya, tak lama kemudian sebuah kereta dapat dia miliki disebabkan mendapatkan bonus dari perusahaannya bekerja.

Lalu si abang berdo'a memohon seorang isteri yang sempurna, Allah mengabulkannya. Tak lama kemudian si abang bersanding dengan seorang gadis yang cantik serta baik perangai.

Kemudian berturut-turut si abang berdo'a memohon kepada Allah akan sebuah rumah yang selesa, pekerjaan yang layak, dan lain-lain dengan i'tikad supaya boleh lebih ringan dalam mendekatkan diri kepada Allah. Dan Allah selalu mengabulkan semua do'anya itu.

Sementara itu si adik tidak ada perubahan sama sekali. Hidupnya tetap sederhana, tinggal di rumah peninggalan orang tuanya yang dulu dia tempati bersama dengan abangnya. Namun kerana abangnya seringkali sibuk dengan pekerjaannya sehingga tidak dapat mengikuti pengajian, dan si adik seringkali harus berjalan kaki untuk mengaji ke rumah guru mereka.

Suatu saat, si sbang merenungkan dan membandingkan perjalanan hidupnya dengan perjalanan hidup adiknya, dan dia teringat adiknya selalu membaca selembar kertas apabila dia berdo'a menandakan adiknya tidak pernah hafal bacaan untuk berdo'a. Lalu datanglah ia kepada adiknya untuk menasihati adiknya supaya selalu berdo'a kepada Allah dan berupaya untuk membersihkan hatinya, kerana dia merasakan adiknya masih berhati kotor sehingga do'a-do'anya tiada dikabulkan oleh Allah azza wa jalla.

Si adik berasa terharu dan bersyukur sekali mempunyai abang yang begitu menyayanginya, dan dia mengucapkan terima kasih kepada abangnya atas nasihat itu.
Suatu saat ketika si adik meninggal dunia, si abang terasa sedih kerana sehingga sampai akhir hayat adiknya itu masih tidak ada perubahan pada nasibnya. Jadi dia merasa bimbang kalau adiknya itu meninggal dalam keadaan kotor hatinya sehubungan do'anya yang tidak pernah terkabul.

Si abang menguruskan rumah peninggalan orang tuanya sesuai dengan amanah adiknya untuk dijadikan sebuah masjid. Tiba-tiba matanya tertuju pada selembar kertas yang terlipat dalam sajadah yang biasa dipakai oleh adiknya yang berisi tulisan do'a, diantaranya Al-fatihah, Solawat, do'a untuk guru mereka, do'a selamat dan ada kalimah di akhir do'anya:

"Ya, Allah. Tiada sesuatupun yang luput dari pengetahuan-Mu. Ampunilah aku dan abang ku, kabulkanlah segala do'a abang ku, bersihkanlah hati ku dan berikanlah kemuliaan hidup untuk abangku didunia dan akhirat."

Si abang berlinang air mata dan haru biru memenuhi dadanya, terharu dan tidak menyangka, ternyata adiknya tak pernah sekalipun berdo'a untuk memenuhi nafsu duniawinya.

izzuddinmohd:
Terkadang, kita merasakan diri kita ini seorang yang baik, lebih baik daripada orang lain. Mungkin kerana kita selalu merasakan nikmat daripada-Nya, sedangkan orang lain tidak memperoleh seperti yang kita perolehi. Walhal nikmat yang dikurnia adalah ujian untuk menguji sejauh mana kita bersyukur kepada-Nya. Mungkin juga kerana kita merasakan yang ibadat dan amal yang kita perbuat melebihi daripada yang orang lain perbuat, walhal kita tidak tahu samaada amal kita diterima Allah ataupun tidak.

Wallahu'alam.

*Dipetik dan disunting daripada www.paksi.net


Alhamdullillah. Segala puji hanya untuk-Nya. Baru tadi, selesai separuh masa pertama untuk peperiksaan akhir semester II 2008/2009. Kertas terakhir, MCQ untuk tiga subjek teras. Penulis tidak mahu bercerita panjang tentang ujian yang dilalui setakat ini. Pujangga ada berpesan, “Perkara yang lepas usah diratapi, biarkan sahaja menjadi pengajaran, tidakpun menjadi kenangan.” Segala usaha telah diberikan, segala upaya telah dicurahkan. Biarkanlah masa dan keadaan sahaja yang menentukan. Tawakal kepada Allah, Dia yang merencanakan segalanya. ‘Perjuangan’ untuk separuh masa kedua harus diteruskan.

Keletihan yang membahagiakan

“Aduh, banyaknya nak kena baca! Letih ah macam ni.” Rungutan biasa yang selalu penulis ungkapkan dikala musim peperiksaan.

Memang, belajar itu meletihkan. Belajar itu memenatkan. Banyak menggunakan tenaga. Kurang masa untuk berehat. Sedikit masa untuk tidur. Seluruh badan terasa ‘berat’ untuk bergerak. Otak terasa ‘sarat’ dengan beban. Sampai ke satu tahap, rasa malas mula datang menjenguk, rasa putus asa mula menghinggap di fikiran. Akhirnya, tewas.

Tetapi, hakikat yang pasti, keletihan itulah yang sebenarnya memberikan kepuasan, memberikan kebahagiaan. Lebih manis jika segala keletihan yang dilalui menghasilkan sebuah kejayaan. Biarpun tanpa kejayaan, memadai dengan berasa senang dan tenang kerana selesai mengharungi segala kepayahan.

Bak kata Imam asy-Syafi’ie,
“Berpenat-lelahlah, kerana kesenangan itu selepas kepayahan. Janganlah berdukacita dengan hidup yang meletihkan, kerana sebab demikianlah hidup itu diciptakan.”

Teruskan berusaha!

Hidup inikan singkat, manfaatkan sebaiknya.

“Life is short. Value it!”


*gambar diambil daripada www.testi.iluvislam.com


Would you like to know if your mobile is original or not?

Press the following on your mobile *#06#

The international mobile identity will appear. Then, check the 7th and 8th numbers:
1 2 3 4 5 6 7th 8th 9 10 11 12 13 14 15
Phone serial no.: X X X X X X ? ? X X X X X X X

If the 7th and 8th numbers are:

02 or 20 = your cell phone was assembled in China, which is low quality

08 or 80 = your cell phone was manufactured in Germany, which is fair quality

01 or 10 = your cell phone was manufactured in Finland, which is very good quality

00 = your cell phone was manufactured by the original factory, which is the best mobile quality

13 = your cell phone was assembled in Azerbaijan, which is very bad quality and also dangerous for your health

So, what is yours?

Source: Don't know. I saw this information on a board at my university.


Kaedah belajar Madihah patut jadi teladan

Sama ada Nik Nur Madihah Nik Mohd Kamal atau Mohamad Aizuddin Mohd Yaakub, mahupun pasangan kembar Rohamina-Rohaisha Jamil, masing-masing nampaknya menggunakan resipi serupa dengan mengingati dan mendekatkan diri kepada Allah SWT sebelum dan sesudah mengulangkaji pelajaran sehingga akhirnya muncul pelajar cemerlang terbilang.

Pada peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) 2008, Nik Nur Madihah muncul pelajar cemerlang peringkat nasional apabila memperoleh 20A1 termasuk 1A2, mengatasi rekod cemerlang Siti Fatimah Mokhtar yang mendapat 18A, 1A2 pada 2006, dari sekolah yang sama, Maahad Muhammadi (Perempuan) di Kota Bharu, Kelantan.

Mohamad Aizuddin pula memperoleh A1 dalam semua 13 subjek yang diambilnya dan antara pelajar terbaik SPM 2008 Negeri Sembilan. Pasangan kembar Jamil yang belajar di Sekolah Menengah Kebangsaan (SMK) King George V, Seremban mendapat 11A1 merangkumi subjek sains dan matematik dan sains sosial.

Lain halnya dengan Zamri Amir yang juga mendapat 11A1 dan muncul antara pelajar terbaik Sekolah Alam Shah Putrajaya.

Walaupun berasal daripada keluarga susah seperti keluarga Nuk Nur Madihah, pengurusan masa yang cekap dan seimbang menjadi faktor penting di sebalik kecemerlangannya itu, lantaran dia juga aktif dalam Pasukan Orkestra SSAS.

Allah SWT berfirman dalam Surah Surah at-Tiin (Ayat 4-6),
“Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya (dan berkelengkapan sesuai dengan keadaannya). Kemudian (jika dia panjang umur sehingga tua atau menyalahgunakan kelengkapan itu), Kami kembalikan dia kepada serendah-rendah peringkat orang-orang yang rendah, kecuali orang-orang yang beriman dan beramal salih, maka mereka beroleh pahala yang tidak putus-putus."

Persis kata Nik Nur Madihah, anak jati kampung nelayan, Kampung Parang Puting, dekat Pantai Sabak itu, "Saya mengulang kaji awal pagi tiap-tiap hari selepas solat tahajud dan sesudah membaca al-Quran".

Kembar, Rohamina dan Rohaisha berkata: "Kami selalu membaca al-Quran, selain kerap melakukan solat hajat agar dipermudah kami mengikuti pelajaran dan mendapat kejacemerlang."

Bagi Mohammad Aizuddin, pendekatan diri kepada Allah s.w.t. penting sebab mengingati-Nya dengan melakukan suruhan-Nya dan menjauhi larangan-Nya, menjadikan jiwa sentiasa tenang dan mudah memahami pelajaran.

Pelajar cemerlang SPM 2008 itu adalah pilihan Allah s.w.t. daripada 6,277 calon cemerlang lain, menepati maksud Surah ar-Ra'd (Ayat 26),
"Allah memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendaki-Nya dan Ia juga menyempitkannya. Dan mereka (yang ingkar): bergembira dengan kehidupan dunia, sedangkan kehidupan dunia itu tidak lain daripada kesenangan yang kecil dan tidak kekal, berbanding dengan kesenangan hari akhirat."

Sebagai manusia pilihan dengan sebaik-baik kejadian bersama penganugerahan akal yang pintar, mereka tidak pernah melupai Allah s.w.t. dengan melakukan suruhan ibadat-Nya demi tuntutan ukhrawi dan duniawi.

Otak mereka sama juga seperti binaan otak pelajar, malah manusia lain, seumpama dua hemisfera. Satu sebelah kanan sementara yang satu lagi kiri. Kedua-duanya berkongsi pemikiran dan kawalan tubuh badan.

Bagi kebanyakan orang, hemisfera otak kanan lebih kreatif manakala sebelah kiri lebih kepada logik.

Yang lebih kreatif melahirkan insan berfikiran sains sosial sementara yang lebih logik berfikir secara saintifik dan matematik.

Otak pelajar cemerlang itu nampaknya seimbang hemisfera kanan dan kiri yang bergabung dan melahirkan kepintaran subjek sains sosial serta sains tulen.

Manusia dianugerahi akal untuk berusaha dan berfikir mengejar kejayaan duniawi dan ukhrawi seperti janji Ilahi, asalkan kita sentiasa mengingati dan mendekati-Nya.

Resipi mereka sepatutnya jadi ikutan calon SPM tahun ini untuk meraih kecemerlangan lebih terbilang.

Dr. Ilias Zaidi,
Akademi Buku Malaysia,
Kuala Lumpur.

Petikan daripada www.bharian.com.my

Kesimpulannya, kejayaan tidak datang dengan mudah, semuanya memerlukan kepada usaha. Namun, apa yang perlu diingat, segala rezeki, kejayaan dan kegagalan yang diperolehi adalah atas izin-Nya. Jika hubungan dengan-Nya tidak dijaga, layakkah seseorang untuk mendambakan rahmat daripada-Nya?

Wallahu'alam.



Prof. Dr. Sidek Baba (Profesor Pendidikan di Institut Pendidikan Universiti Islam Antarabangsa Malaysia), Datuk Dr Ma'amor Osman (Setiausaha Agung Persatuan Pengguna Islam Malaysia), Mortadha Lau Abdullah (Pengerusi Persatuan Cina Muslim Malaysia Cawangan Sarawak), Mohd Yunus Pathi Mohd. (Yang Dipertua Persatuan Pengasih Malaysia). Semua nama ini adalah individu-individu yang dianugerahkan sebagai Tokoh Maulidu Rasul 2009. Mereka sememangnya wajar diiktiraf, kerana sumbangan yang telah diberikan mereka.

Turut menerima anugerah adalah dua orang anak muda iaitu Muhamad Ahmad Zahid dan Muhammad Haziq Samrat. Muhammad Ahmad diiktiraf sebagai penghargaan kepada dirinya yang merupakan johan kategori bacaan/suara terbaik Musabaqah Hafazan al-Quran 30 juzuk pada Anugerah al-Quran peringkat Antarabangsa Dubai 2008. Beliau berjaya menghafaz Quran pada usis 10 tahun. Bagi sesiapa yang ada menonton rancangan “Mari Bertarannum” di TV9, pastinya pernah mendengar lantunan dan alunan suara beliau ketika memperdengarkan bacaan al-Quran. Sememangnya cukup enak untuk ditangkap telinga.

Secara ikhlas, penulis sebenarnya lebih terharu dengan anugerah yang diberikan kepada adik Muhammad Haziq Samrat, seorang kanak-kanak OKU yang tidak sempurna anggota tubuh daripada paras pinggang ke bawah. Beliau diiktiraf bukan kerana sumbangannya, tapi lebih kerana ketabahan, kecekalan dan semangat yang beliau tunjukkan. Gambaran sikap dan sifat yang dimiliki oleh Nabi Muhammad s.a.w..


Penulis masih ingat ketika menonton satu dokumentari ringkas berkenaan dengan adik Muhammad Haziq, yang pernah disiarkan sebuah stesen TV beberapa tahun dahulu. Masih berbekas dalam ingatan penulis melihatkan bagaimana beliau bergerak; menggunakan tangan dengan dibantu sebuah kotak papan beroda yang dibuat sendiri, yang semeangnya uzur. Mujurlah, ada insan dan pihak yang bermurah hati sudi menyumbangkan sebuah ‘skateboard’ bagi membolehkan beliau bergerak dengan lebih baik. Penulis juga masih ingat menonton beliau belajar di dalam kelasnya, bermain bola sepak dengan rakan-rakannya, dan membantu ibubapanya mebuat kerja-kerja rumah. Langsung beliau tidak menganggap ketidaksempurnaan yang dimiliki sebagai beban, sebagai batu penghalang. Kekentalan semangat yang sepatutnya dicontohi warga lain.

Semoga adik Muhammad Haziq berjaya mencapai cita-citanya menjadi seorang peguam.

Semoga Allah meberkati hidupnya.

“Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya.”
(surah al-Baqarah: 286)


"Di akhirat kelak, ada empat perkara yang akan dipersaksikan di hadapan Allah s.w.t. Yang pertama, Rasullullah s.a.w. akan bersaksi di hadapan Allah bagi menyempurnakan syahadah rasul-rasul terdahulu, yang telah bersaksi di hadapan umat mereka bahawa di akhir zaman kelak akan lahir Rasulullah s.a.w. sebagai nabi akhir zaman.

Semua rasul akan menjadi saksi kepada umat masing-masing. Dengan kesaksian para rasul itu, akan terbukti sama ada manusia sebenarnya menjadi pengikut yang setia kepada rasul berkenaan ataupun sebaliknya. Begitu juga Rasulullah s.a.w. yang akan menjadi saksi kepada umatnya, akan dibuktikan kelak siapakah di kalangan umat baginda yang benar-benar melaksanakan syariat Allah dan mencintai sunnah nabi-nabiNya, mahupun sebaliknya.

Kesaksian yang akan dilakukan oleh Nabi Muhammad s.a.w. sendiri akan mendedahkan umatnya di hadapan Allah s.w.t., sama ada mereka sebenarnya daripada golongan mukmin yang sejati, ataupun golongan munafik dan juga kafir yang mengingkari Allah s.w.t.."

Dalam satu hadis, diriwayatkan bahawa Nabi Muhammad s.a.w. ada bersabda, "Barangsiapa yang menghidupkan sunnahku, mereka itulah yang menyayangiku."

Cuba renungkan ke dalam diri masing-masing, setelah banyak sunnahnya kita tinggalkan, setelah banyak ajarannya kita lupakan, layakkah diri kita untuk menerima kesaksian daripada Rasulullah? Layakkah diri kita untuk diiktiraf sebagai umat Baginda? Jawapannya, fikir-fikirkanlah sendiri.

Petikan dan suntingan daripada ‘Bertemu Janji Allah: Menyingkap Kisah Mahsyar Yang Menyayat Hati’ tulisan Tuan Guru Dato’ Nik Abdul Aziz Nik Mat



Mahasiswa wajar kikis imej 'backbenchers'
oleh: Dr. Irfan Mohamad

Istilah 'backbenchers' mungkin diiktiraf di Parlimen. Ada juga kumpulan yang diwujudkan menggunakan nama itu.

Namun kewujudan 'backbenchers' di kalangan mahasiswa adalah perkembangan yang amat menyedihkan. Ini terutamanya apabila kita memandang dari perspektif kumpulan inilah yang akan menjadi pewaris generasi pada masa hadapan.

'Backbenchers' yang dimaksudkan di sini ialah sekumpulan pelajar yang amat menggemari kerusi belakang di dalam dewan kuliah. Mereka ini jika datang ke kelas awal sekali pun, akan sentiasa duduk di barisan belakang, sebelakang yang boleh.

Tidak pasti apa sebenar motif mereka berkelakuan sedemikian. Namun golongan paling sinonim dengan barisan paling belakang ini ialah pelajar lelaki Melayu. Setiap kali musim kemasukan pelajar baru ke institusi pengajian tinggi (IPT), statistik yang sama akan terus berulang. Pelajar perempuan terus mendominasi termasuklah angka 64.5 peratus bagi sesi pengajian 2008/2009.

Lebih parah, kebanyakan daripada baki yang tertinggal terlalu gemar berada di posisi pilihan iaitu yang paling belakang. Sama ada kerusi paling belakang ialah kerusi paling selamat daripada diajukan soalan, atau kerusi yang paling cepat untuk mereka keluar kelas, atau lokasi yang paling sesuai untuk melelapkan mata, hanya empunya diri sahaja yang tahu.

Tidak dinafikan penggemar kerusi belakang ada juga yang bijak dan berjaya dalam pelajaran, namun majoriti adalah sebaliknya.

Adakalanya ilmu yang ingin disampaikan oleh pensyarah tidak sampai. Bahkan ada juga yang tidak dapat didengar dengan jelas akibat jarak yang terlalu jauh lebih-lebih lagi di dalam dewan kuliah yang besar.

Jauh sekali untuk bertanya soalan. Kelompok ini biasanya akan tertinggal dan ditinggal oleh arus pemahaman pelajar di hadapan yang sering memperoleh peluang untuk bertanya dan menjawab soalan.

Sebagai sebuah agama yang menjadi panduan sepanjang hayat, Islam mengajar perkara yang sebaliknya. Dalam sesebuah majlis ilmu, para penuntut digalakkan berada di ruangan paling hadapan.

Semakin hampir seorang murid dengan seorang gurunya, maka semakin berkat ilmu yang diperolehnya. Di dalam solat juga kita diajar supaya memenuhkan saf depan dahulu. Tepat sekali bagi golongan lelaki yang menjadi ketua dalam banyak perkara. Bahkan, pahalanya juga tidak sama. Sesungguhnya mempraktikkan apa yang diajar sewaktu bersolat itu benar-benar menghampirkan kita ke arah kejayaan, sekiranya kita menghayati dan mengamalkannya dalam kehidupan seharian.

Namun, apa yang lebih membanggakan ialah jika mereka mampu meneruskan semangat untuk mencapai kecemerlangan di peringkat tertinggi. Mereka juga menunjukkan motivasi berterusan dan bukan hanya mensasarkan kelulusan cukup-cukup makan sahaja.

Ayuh mahasiswa lelaki sekalian, sahutlah cabaran ini dengan membuktikan bahawa anda tidak termasuk dalam golongan ini.

Kembalikan kebenaran kata-kata hikmat negarawan bahawa pemuda sememangnya harapan bangsa. Pemuda akan mendepani apa jua cabaran mendatang dengan semangat waja. Pemuda juga akan menjawab apa jua soalan mengikut kemampuan dan bukan hanya berdiam diri di barisan belakang.

Petikan artikel daripada http://utusan.com.my

izzuddinmohd:
Adusss....pedasnya cili....


Syukur ke hadrat Allah, yang memudahkan segala urusan untuk hamba-hambaNya menjalankan kerja-kerja di jalan agama. Alhamdulillah, program Dialog Antara Agama (Interfaith Dialogue, IFD) yang julung kali di adakan di UIAM Kuantan baru-baru ini berjalan dengan lancar, tanpa sebarang gangguan, tanpa sebarang provokosi. Penyertaan daripada para peserta amatlah menggalakkan. Satu program yang sememangnya memberi satu pendedahan dan perspektif baru bagi mereka yang menghadirinya.

Tak takut ke tergugat iman?

Dulu, semasa zaman sekolah, penulis sering dimomokkan dengan cerita orang-orang yang murtad selepas mepelajari tentang agama lain. Apabila penulis bertanya tentang agama-agama lain, sering pertanyaan tersebut dimatikan dengan ugutan “Kamu nak masuk agama tu ke?”. Paling kurang pun, ada yang berkata “Hai, tak takut ke tergugat iman tu?” Dek kerana takut, hasrat penulis untuk mempelajari asas tentang agama lain terbantut.

Tetapi, segala-galanya berubah di UIAM Kuantan. Di sini, penulis berpeluang untuk mengikuti seminar-seminar perbandingan agama, kelas-kelas dan yang terbaru, dialog antara agama. Cukup banyak yang dipelajari. Cukup banyak yang didedahkan. Cukup banyak ilmu yang ditimba.
Mempelajari tentang agama-agama lain sebenarnya bukanlah sesuatu yang bahaya, sesuatu yang boleh menjerumuskan kepada murtad. Bahkan, insyaAllah, boleh meneguhkan lagi iman dan kepercayaan kepada agama Islam. Allah berfirman dalam Quran:

Dan katakanlah:" Telah datang kebenaran (Islam), dan hilang lenyaplah perkara yang salah (kufur dan syirik); sesungguhnya yang salah itu sememangnya satu perkara yang tetap lenyap".
(surah al-Isra’: 81)


Pada hari ini, Aku telah sempurnakan bagi kamu agama kamu, dan Aku telah cukupkan nikmatKu kepada kamu, dan Aku telah redakan Islam itu menjadi agama untuk kamu.
(surah al-Maaidah: 3)


Islam itu agama yang benar, agama yang dipilih oleh Allah. Itu janji Allah dalam KalamNya. Dengan membandingkan Islam dengan agama yang lain, kita akan mendapati bahawa kebenaran dan kesucian Islam akan jelas terlihat. Islam itu suci, bersih daripada sebarang penipuan, bersih daripada campur tangan manusia. Bukan untuk memperlekehkan agama lain, cuma ini adalah janji Allah. Islam adalah agama pilihan Allah.



Memahami dengan melihat

Ketika sesi petang program IFD yang penulis sertai baru-baru ini, satu pengajaran berguna telah penulis perolehi. Orang bukan Islam memahami Islam bukan dengan mempelajari tentang ajaran dan konsep Islam, tetapi dengan melihat kepada sikap, sifat dan tindak-tanduk penganutnya. Akhlak adalah refleksi kepada ajaran, itu pegangan mereka. Ini bukan salah mereka, mereka tidak terdedah dengan ajaran yang sebenar. Mereka hanya mampu melihat, mampu memerhati.

Dan hasilnya, dek kerana teruknya perangai orang-orang Islam sekarang, yang kebanyakannya kerana kurangnya penghayatan dalam ajaran Islam yang sebenar, banyak salah faham (misconception) yang timbul terhadap Islam. Inilah yang sepatutnya ditangani agar imej Islam tetap terpelihara dan terjaga.

Maka, di sinilah tugas kita bermula untuk memperbetulkan salah faham yang ada. Bagaimana caranya? Apa yang perlu dibuat? Jawapannya, pandai-pandailah fikirkan sendiri. Rasa-rasanya, semua tahu jawapannya. Biasalah, teori dan prinsip ada dalam kepala, cuma, apabila nak dizahirkan pada tindakan, agak sukar sedikit. Perasaan malas dan culas memang susah nak dibuang.

InsyaAllah, jika impian dan usaha diseiringkan, matlamat akan berjaya dicapai.